Mengulas Lokomotiv Inggris 5MT 4-6-0

Mengulas Lokomotiv Inggris 5MT 4-6-0  – Kelas Standar Kereta Api Inggris 5MT 4-6-0 adalah salah satu dari 12 kelas standar lokomotif uap yang dibangun oleh Kereta Api Inggris pada 1950-an. Itu pada dasarnya merupakan pengembangan dari LMS Stanier Kelas 5 4-6-0 (“Black Five”). Sebanyak 172 dibangun antara tahun 1951 dan 1957.

Mengulas Lokomotiv Inggris 5MT 4-6-0

Latar Belakang

machinist-materials – Black Five karya William Staier telah menjadi jenis lalu lintas campuran yang paling sukses di Inggris Raya. Konstruksi Black Fives telah dimulai pada tahun 1934 dan dilanjutkan dengan nasionalisasi hingga tahun 1951. Satu set lokomotif ‘standar’ baru akan dibangun oleh British Railways, berdasarkan desain LMS dan menggabungkan ide-ide modern.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Kereta Pere Marquette 1225

Secara khusus, desain Standar menggabungkan fitur yang dirancang untuk membuat pembuangan mesin setelah “belokan” kerja lebih mudah: kotak asap yang membersihkan sendiri dan jeruji goyang menghilangkan keharusan bagi kru untuk melakukan tugas kotor dan berat di akhir shift panjang. Ini adalah investasi yang diperlukan dengan biaya tenaga kerja yang terus meningkat setelah Perang Dunia Kedua .

Proposal desain asli untuk lokomotif kelas 5 memiliki susunan roda 4-6-2 , serupa dalam konsep dengan Bulleid Light Pacifics yang tampil mengesankan selama Lokomotif Pertukaran 1948. Namun ini dianggap tidak perlu besar dan mahal untuk kebutuhan daya kelas 5, sehingga desain LMS Kelas 5 4-6-0 yang sukses digunakan sebagai dasar sebagai gantinya. Desain pasifik kemudian diperbesar dan digunakan untuk BR Standard Class 6 .

Desain dan konstruksi

Pekerjaan desain dilakukan di bekas LNER Doncaster Works tetapi sebagian besar konstruksi dilakukan di Derby Works . Lokomotif ini memiliki boiler standar BR yang sangat mirip dalam dimensi dengan Staier Type 3B yang dipasang pada Black Fives, tetapi terbuat dari baja mangan , bukan baja nikel .

Perubahan yang paling jelas terlihat adalah pelat berjalan yang lebih tinggi, roda penggerak yang sedikit diperbesar (dari 6 ft 0 in (1,829 m) menjadi 6 ft 2 in (1,880 m)), peningkatan lubang silinder (dari 18½ in (457 mm) menjadi 19 in (483 mm)), kabin standar dengan pipa eksternal dan kelenjar pengatur di sisi pengemudi boiler di bawah kubah. Banyak dari perubahan ini untuk mengurangi perawatan atau untuk menggabungkan komponen standar yang dapat dibagi di antara kelas standar lainnya.

Yang pertama dari kelas, 73000, dikalahkan dari Derby pada April 1951 dan 30 beroperasi pada Januari 1952. Kemudian ada celah dalam konstruksi sebelum Derby melanjutkan membangun 100 mesin yang tersisa. 42 dibangun di Doncaster, mulai Agustus 1955 dan selesai Mei 1957, dengan mesin terakhir Derby menyusul sebulan kemudian. Tiga puluh mesin, nomor 73125 hingga 73154, dibuat dengan roda gigi Caprotti dan katup poppet .

Dalam layanan

Lokomotif ini memiliki pengenalan yang bebas masalah dibandingkan dengan beberapa kelas Standar lainnya dan digunakan secara bergantian dengan mesin kelas 5 pra-nasionalisasi yang mereka tambahkan. Mereka digunakan sebagai daya angkut pada tugas yang bervariasi dari kereta penumpang cepat hingga kereta barang lambat yang tidak dilengkapi, menunjukkan keserbagunaannya. Alokasi daerah yang berbeda memiliki desain tender yang berbeda, dengan lokomotif yang ditugaskan ke Wilayah Selatan memiliki tender dengan kapasitas air yang tinggi untuk menutupi kekurangan bak air .

Seperti lokomotif kelas “Klan”, Standar 5s, dengan papan lari bertingkat tinggi, sebagian dianggap sebagai pengganti yang lebih ekonomis dan dapat diservis untuk Bulleid Pacific, dan Kelas Standar 5 cepat, mereka benar-benar dapat terbang dengan tenaga yang baik, dengan mudah hanya di bawah 100mph dalam pandangan banyak pengemudi mesin. Seperti Klan, yang hanya bisa mengelola satu gerbong lagi dengan ekspres daripada ‘Lima’, Lima Standar membutuhkan waktu lama untuk diguncang, dan baru mulai benar-benar menarik ketika teknik menembak yang berbeda, yang memungkinkan mereka untuk mengukus menggunakan batu bara berkualitas buruk.

dikembangkan. Mereka menarik sebagian besar lalu lintas di jalur ekspres terakhir untuk uap pada pertengahan dan akhir 1960-an: Edinburgh-Aberdeen, London- Southampton-Bournemouth- Weymouth dan lalu lintas ekspres lokal di Utara dan Midlands di sekitar Sheffield dan Leeds. Mereka juga digunakan pada penduduk setempat antara Liverpool, Manchester dan Blackpool, beberapa uap diangkut ke hari terakhir uap pada tahun 1968.

Variasi & perubahan yang diusulkan

Variasi utama di seluruh kelas adalah roda gigi katup, dengan 142 menggunakan roda gigi Walschaerts dan 30 sisanya menggunakan roda gigi British Caprotti. Ada sedikit perbedaan dalam performa antara kedua grup, tetapi mesin yang dipasangi Caprotti memiliki reputasi sebagai performa yang baik pada kecepatan yang lebih tinggi. Ada potensi untuk lokomotif standar BR yang lebih banyak untuk memasang roda gigi katup Caprotti karena memungkinkan periode yang lebih lama di antara inspeksi, mengimbangi biaya awal yang lebih tinggi dari roda gigi katup ini.

Doncaster telah merancang cerobong asap ganda untuk kelas tersebut, mirip dengan yang digunakan pada beberapa BR Standard Class 4 4-6-0. Jika diterapkan, ini akan meningkatkan drafting dan meningkatkan efisiensi lokomotif. Dengan Rencana Modernisasi 1955 dan kinerja kelas yang baik sejak awal, rencana-rencana ini dibatalkan secara permanen.

Usulan lain adalah untuk memproduksi lokomotif barang berdasarkan desain ini sebagai tanggapan atas kritik dari Wilayah Barat pada BR Standard Class 9F. Manajemen percaya bahwa 9F terlalu besar dan kuat untuk sebagian besar lalu lintas barang berat, selain itu jauh lebih mahal untuk dibangun dan dioperasikan daripada lokomotif 2-8-0 yang lebih tua yang mereka tambahkan.

Menanggapi hal ini, Komisi Transportasi Inggris menggambar 2-8-0 Kelas 8F berdasarkan Kelas Standar 5, dengan cara yang mirip dengan LMS kelas 5 dan 8F. Perubahan termasuk tekanan boiler yang lebih tinggi 250 psi dan roda penggerak berdiameter 5 ft 0 in (1,524m) untuk meningkatkan tenaga traksi. Persiapan dibuat untuk produksi seri untuk memulai, tetapi pekerjaan berhenti setelah Rencana Modernisasi diterbitkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.