Mengulas Lebih Jauh Tentang Lokomotif BR Standard Class 8

Mengulas Lebih Jauh Tentang Lokomotif BR Standard Class 8 – BR Standard Class 8 adalah lokomotif uap Pasifik kelas 4-6-2 yang dirancang oleh Robert Riddles untuk digunakan oleh British Railways . Hanya prototipe yang dibangun, diberi nama Duke of Gloucester . Dibangun di Crewe Works pada tahun 1954, Duke , seperti yang populer dikenal, adalah pengganti lokomotif LMS Princess Royal Class nomor 46202 Princess Anne yang hancur , yang terlibat dalam bencana kereta api Harrow dan Wealdstone tahun 1952.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Lokomotif BR Standard Class 8

machinist-materials – Duke didasarkan pada desain BR Standard Class 7 Britannia . Ini menggabungkan tiga set roda gigi katup Caprotti yang dimodifikasi , yang relatif baru dalam teknik lokomotif Inggris dan lebih efisien daripada roda gigi katup Walschaerts atau Stephenson .

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Lokomotif 2-8-4

Duke dianggap sebagai kegagalan oleh awak lokomotif karena karakteristik mengepul yang buruk dan konsumsi bahan bakar yang berat. Uji coba yang dilakukan oleh British Railways juga memberikan umpan balik negatif, melaporkan masalah dengan buruknya rancangan lokomotif yang mengakibatkan kesulitan mengikuti jadwal.

Hasilnya adalah periode operasional hanya delapan tahun. Lokomotif unik ini diselamatkan dari pembongkaran di tempat pembuangan sampah Woodham Brothers di Barry, Vale of Glamorgan , Wales Selatan ketika dibeli oleh sekelompok penggemar kereta api yang memulihkannya dari tempat pembuangan sampah ke kondisi siap pakai dalam 13 tahun. Sejak itu, modifikasi telah dilakukan pada desain aslinya, menghasilkan salah satu lokomotif uap paling efisien dan kuat yang pernah ada di Inggris. Akibatnya, Duke of Gloucester sering terlihat di jalur utama di sekitar Inggris.

Latar Belakang

Riddles telah sering memperdebatkan kasus untuk dimasukkannya Kelas Standar 8 Pasifik ke dalam kisaran standar lokomotif yang diperkenalkan oleh British Railways. Namun, proposal ini ditolak oleh Eksekutif Perkeretaapian dengan alasan biaya dalam upaya mengembangkan bentuk tenaga penggerak uap yang belum tentu diperlukan untuk digunakan di perkeretaapian Inggris, karena ada cukup banyak lokomotif kelas 8 yang tersedia untuk digunakan.

, peluang muncul dari kesulitan ketika pembangunan kembali LMS Turbomotive yang berumur pendek , 46202 Putri Anne , hancur dalam bencana kereta api Harrow dan Wealdstone tahun 1952. Sebuah celah sekarang ada dalam daftar lokomotif dengan klasifikasi daya 8P, yang permintaannya tinggi untuk pengoperasian ekspres berat yang efisien di Jalur Utama Pantai Barat antara London Euston dan Skotlandia. Ini memberi Riddles kesempatan sempurna untuk menekan kasus untuk desain barunya, sebuah prototipe yang diberi wewenang untuk konstruksi.

Detail desain

Pada awalnya, Riddles ingin mengembangkan versi yang diperbesar dari Standard Class 7 Britannias -nya , karena desainnya masih menampilkan tata letak dua silinder. Namun, ukuran silinder untuk mencapai klasifikasi daya 8P akan menempatkan desain di atas batas pengukur pemuatan Inggris dan dengan demikian pengembalian enggan ke tata letak tiga silinder pun terjadi. Keengganan ini lahir dari pengalaman dengan Gresley Pacifics , yang gigi katup terkonjugasinya sulit dipertahankan karena lokasi silinder tengah di antara rangka. Oleh karena itu, jenis gigi katup alternatif harus ditemukan.

Roda gigi katup yang dipasang adalah bentuk modifikasi dari roda gigi Caprotti, roda gigi katup British Caprotti yang digerakkan oleh cam putar yang dikembangkan oleh Heenan & Froude dengan katup kecil. Ini didasarkan pada praktek lokomotif Italia dan memungkinkan kontrol yang tepat dari masuknya uap ke silinder sambil meningkatkan aliran buang dan karakteristik pengeringan boiler bila dibandingkan dengan roda gigi Walschaerts dan Stephenson valve yang lebih konvensional.

Di atas kertas, hal ini menciptakan lokomotif yang bekerja keras dan bebas uap yang mampu mengangkut beban berat dalam jarak jauh tetapi, dalam praktiknya, kesalahan desain mendasar dan penyimpangan yang tidak terdeteksi dari gambar yang dibuat selama konstruksi digabungkan untuk mencegah lokomotif mencapai kinerja yang diharapkan selama Inggris. kepemilikan kereta api.

Masalah utama diketahui bahkan ketika lokomotif sedang dibangun, seperti Mr. LT Daniels, perwakilan dari perusahaan Caprotti Inggris, merekomendasikan penggunaan pipa ledak Kylchap , yang dapat mengatasi ledakan knalpot dahsyat yang dialami dengan sistem Caprotti. Sebuah cerobong asap ganda standar dari tipe Swindon telah dibuat untuk memangkas biaya dan konon telah dipasang di kotak asap sebelum Riddles dapat melakukan apa pun tentangnya.

Akibatnya, lokomotif menderita karena area choke pada cerobong asap dan pipa ledeng terlalu kecil untuk tekanan yang dihasilkan oleh knalpot, yang menyebabkan pengeringan yang buruk. Masalah lebih lanjut mengenai kotak api lokomotif hanya ditemukan selama restorasi, termasuk abu berdimensi buruk dan peredam yang lagi-lagi terlalu kecil, mencekik api udara saat beroperasi pada kecepatan. Lebih lanjut, “Rencana Modernisasi” Kereta Api Inggris sudah dalam pengembangan bersamaan dengan pembangunan 71000 yang menimbulkan pertanyaan lain.

Mengikuti pengalaman retakan yang sesekali muncul di dekat braket pegas Britannias dan Clans , penataan ulang substansial terjadi di area ini yang mengakibatkan lokomotif mengendarai tiga “sub-frame” baja cor yang membawa sepuluh braket pegas paling depan dan pegas yang diperpanjang braket di belakang poros penggerak belakang. (Mungkin luar biasa, ini tidak diintegrasikan ke dalam tandu poros sub-rangka/truk poni gabungan cor, tandu poros truk poni menjadi fabrikasi.) Seandainya batch yang direncanakan dari Pasifik lebih kecil lebih lanjut telah dibangun, mereka akan dilengkapi dengan pengaturan ini .

Sejarah konstruksi

Kesempatan untuk membuat seluruh batch lokomotif dalam kategori 8P ditolak oleh Eksekutif Kereta Api. Dikatakan demikian karena proses desainnya sangat mahal dan kompleks, sehingga ketika lokomotif muncul dari Crewe Works pada tahun 1954, pemikiran seperti itu tidak tepat, apalagi dengan munculnya Rencana Modernisasi 1955. Akibatnya, 71000 tetap menjadi anggota tunggal dari kelas yang diusulkan dari lokomotif Standar 8P.

Penamaan lokomotif

Setelah muncul dari Crewe Works pada tahun 1954, lokomotif tersebut diberi nama Duke of Gloucester sebelum memasuki layanan yang menghasilkan pendapatan. Seandainya lokomotif lebih lanjut dibangun, mereka akan menjadi milik Kelas Duke , berdiri di samping lokomotif saudara Kelas Britannia dan Klan. Sejak itu, lokomotif dalam bahasa sehari-hari disebut oleh para penggemar uap dan kru sebagai Duke .

Detail operasional

Duke sangat tidak populer di kalangan kru, yang menganggapnya sebagai kewajiban karena produksi uapnya yang buruk. Ketidakefisienan yang disebabkan oleh masalah yang disebutkan di atas mengenai kemampuan menggambar dan desain kotak api membuat tidak ada contoh lebih lanjut yang dibuat. Fakta bahwa tidak ada upaya yang dilakukan untuk memperbaiki masalah ini menunjukkan perubahan kebijakan mengenai lokomotif uap, dengan Rencana Modernisasi yang mulai beredar saat “Duke” mulai beroperasi.

Berdasarkan seluruh masa kerjanya di depot Crewe North, lokomotif ini digunakan untuk mengangkut kereta kapal di Jalur Pantai Wales Utara yang tidak menuntut antara Crewe dan Holyhead. Semua ini memuncak dalam lokomotif yang memiliki masa kerja pendek hanya delapan tahun, ditarik dari layanan pada tahun 1962. Reputasi lokomotif di antara awaknya sebagai kapal uap yang buruk akhirnya menghilang – tetapi hanya setelah diselamatkan dari tempat pembuangan sampah pada tahun 1974.

Livery dan penomoran

Seragam “Duke” adalah kelanjutan dari praktik kelas standar Kereta Api Inggris. Kelas diberi klasifikasi kekuatan 8P. Mengikuti dari ‘Britannias’, “Duke” diberi nomor di bawah sistem penomoran standar Kereta Api Inggris dalam seri 71xxx. “Duke” diberi nomor 71000, dan menampilkan pelat nama kuningan dengan latar belakang hitam, yang terletak di deflektor asap .

Model

Pada 17 Desember 2012 Hornby mengumumkan bahwa dalam rangkaian produk 2013 mereka akan membuat 71000 Duke of Gloucester di BR Brunswick Green. Model ini dirilis pada akhir 2013, di mana ia menerima tinjauan yang beragam. Model siap pakai dalam skala O , yang diproduksi oleh Ace Trains, dirilis pada Musim Panas 2019. Dibangun dengan standar skala kasar, ini terutama berlaku untuk roda daripada model secara lebih umum. Uniknya, model Caprotti memiliki representasi kerja valve gear

Satu-satunya konstruksi yang terdokumentasi dengan baik dari model skala uap hidup Duke of Gloucester di majalah Model Engineer adalah oleh Denis Evans dari Blackpool di Inggris. Dimulai pada tahun 1966, dan menggunakan gambar asli British Railways and Associated Locomotive Equipment (anak perusahaan dari Heenan & Froude ), Denis membangun tiga Duke masing-masing lengkap dengan roda gigi Caprotti yang berfungsi penuh , pertama dalam ukuran 7¼ inci, dan kemudian 5 dan pengukur 3½ inci. Pengukur 7¼ inci Duke memenangkan penghargaan di Pameran Insinyur Model ke-48 pada tahun 1979, seperti halnya lokomotif berukuran 3½ inci di Pameran Model Engineer ke-61 pada tahun 1992.

Leave a Reply

Your email address will not be published.